alexametrics
24.1 C
Banyuwangi
Tuesday, July 5, 2022

Tanaman Padi Diserang Potong Leher

SINGOJURUH – Para petani di wilayah Kecamatan Singojuruh, kini diliputi rasa was-was. Sebab, tanaman padi banyak yang mulai terserang hama wereng dan potong leher. Mereka khawatir hasil panen menurun dan merugi.

Agar tidak bangkrut, tidak sedikit dari para petani itu terpaksa memanen dini. Meski belum menguning, tanaman padi sudah banyak yang dipanen kemarin (4/5). “Serangan hama sangat ganas,” terang Saleh, 48, salah seorang petani asal Desa Alasmalang, Kecamatan Singojuruh.

Menurut Saleh, serangan hama wereng dan potong leher itu cukup mengganas di beberapa desa yang ada di Kecamatan Singojuruh. Saat ini, para petani hampir semua menanam padi. “Hama cepat menyerang karena semua sedang menanam padi,” katanya.

Serangan hama wereng dan potong leher itu, terang dia, diduga karena karena minim dan terlambatnya pasokan air irigasi. “Dari hasil pengamatan kami, mungkin dampak dari mulai musim kemarau ini,” ungkapnya.

Petani lainnya, Jamilah, 45, mengaku selama musim kemarau ini tanaman padi miliknya belum berdampak langsung. Hanya saja, perkembangan tanaman padi kurang maksimal, dan itu hampir merata di semua wilayah akibat hama wereng dan potong leher. “Kalau jenis padinya tahan kena potong leher, kalau tidak tahan ya terserang wereng,” jelasnya.

Akibat serangan hama wereng dan potong leher tersebut, kini para petani resah. Hampir semua tanaman padi bernasib sama. Petani hanya bisa pasrah, karena potong leher menyerang saat tanaman mulai berisi. “Hasil panenan juga merosot drastis, dan itu tidak sebanding dengan biaya operasional,” ungkapnya.

Jika kondisi normal, terang dia, dari luasan tanaman padi setengah hektare bisa panen hingga 20 karung atau 2 ton. Namun karena harus dipanen lebih awal seperti saat ini, kualitas produski padi menurun. “Dapat satu ton sudah bagus, kalau tidak dipanen awal bisa rugi lebih besar lagi,” tandasnya.

SINGOJURUH – Para petani di wilayah Kecamatan Singojuruh, kini diliputi rasa was-was. Sebab, tanaman padi banyak yang mulai terserang hama wereng dan potong leher. Mereka khawatir hasil panen menurun dan merugi.

Agar tidak bangkrut, tidak sedikit dari para petani itu terpaksa memanen dini. Meski belum menguning, tanaman padi sudah banyak yang dipanen kemarin (4/5). “Serangan hama sangat ganas,” terang Saleh, 48, salah seorang petani asal Desa Alasmalang, Kecamatan Singojuruh.

Menurut Saleh, serangan hama wereng dan potong leher itu cukup mengganas di beberapa desa yang ada di Kecamatan Singojuruh. Saat ini, para petani hampir semua menanam padi. “Hama cepat menyerang karena semua sedang menanam padi,” katanya.

Serangan hama wereng dan potong leher itu, terang dia, diduga karena karena minim dan terlambatnya pasokan air irigasi. “Dari hasil pengamatan kami, mungkin dampak dari mulai musim kemarau ini,” ungkapnya.

Petani lainnya, Jamilah, 45, mengaku selama musim kemarau ini tanaman padi miliknya belum berdampak langsung. Hanya saja, perkembangan tanaman padi kurang maksimal, dan itu hampir merata di semua wilayah akibat hama wereng dan potong leher. “Kalau jenis padinya tahan kena potong leher, kalau tidak tahan ya terserang wereng,” jelasnya.

Akibat serangan hama wereng dan potong leher tersebut, kini para petani resah. Hampir semua tanaman padi bernasib sama. Petani hanya bisa pasrah, karena potong leher menyerang saat tanaman mulai berisi. “Hasil panenan juga merosot drastis, dan itu tidak sebanding dengan biaya operasional,” ungkapnya.

Jika kondisi normal, terang dia, dari luasan tanaman padi setengah hektare bisa panen hingga 20 karung atau 2 ton. Namun karena harus dipanen lebih awal seperti saat ini, kualitas produski padi menurun. “Dapat satu ton sudah bagus, kalau tidak dipanen awal bisa rugi lebih besar lagi,” tandasnya.

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/